"Gua cukup takut bila Sinaganaga berfikiran macam ni. Sebenarnya gua cukup takut bila Sinaganaga berfikir. Sinaganaga memang serba boleh, dan mempunyai misai yang sungguh jantan, tapi berfikir bukanlah kekuatannya." - Sufian Abas.

12 Mac 2005

Magis emak Miyuki

Dulu. Emak Miyuki tegakkan ikan panggang. Di atas piring. Di ketuk-ketuknya. Belakang ikan. Dengan 'chopstick'. Diputar-putarnya kepala ikan. Dicabutnya. Lerai. Dengan tulang-tulang badannya sekali mengikut. Tinggal isinya sahaja. Di atas piring. Dulu.

"Fuyoo! Mama ada magislah!" Aku.

"Itu baru sikit sahaja yang kamu tengok. Ada banyak lagi tau, Labu!" Mak Miyuki.

"Hai! Saya dah balik. Kamu berdua sedang buat apa tu?" Miyuki.

"Kami tengah main magis-magislah." Aku.

Sekarang. Aku cuba ketuk-ketuk juga. Belakang ikan kembong goreng. Beli di restoran Kancil. Dengan sudu. Aku putar-putarkan kepala ikan juga. Lerai. Kepala ikan. Cuma. Tanpa tulang-tulang badannya yang sekali mengikut. Sekarang.

Aku tiada magis. Macam emak Miyuki, alahai!

3 Comments:

Anonymous Tanpa Nama said...

kerana penangkapan ikan tanpa terkawal sekarang, tidak cukup time interval untuk anak2 ikan menjadi dewasa. oleh kerana ikan dewasa dah habis di tangkap, kapitalis jual anak2 ikan pulak. itu sebabnya tulang belakang ikan tu lembut, tak tercabut sekali dengan kepala

Mac 12, 2005 11:18 PG

 
Blogger Mr. G said...

jangan kepala ikan. Nanti cepat lupa.

Mac 12, 2005 12:19 PTG

 
Blogger moplantai said...

Kembung mcm "ikan Saba" ko ketuk seratus kali pun tulang takkan lerai mcm ikan tuh. Eh! apa nama dia naga aku lupalah nama ikan tuh.Ok dah ingat.."ikan AYU". Lagi satu ikan mesia makan taik dan sisa buangan rakyat malaysia. Ikan Jepun makan plankton. Tu pasal tulang dia lembut2. Hahahahaha!

Mac 16, 2005 12:38 PTG

 

Catat Ulasan

<< Home